Wednesday, October 5, 2016

Kematian Yang Dekat


Kenapa kali ni aku menulis berkenaan tajuk ini??Sebab nya aku pernah merasai sedikit detik-detik kematian yang dekat. Ianya terjadi pada aku dan seharusnya aku mengakui aku sangat bernasib baik dan bertuah. Allah masih memberikan peluang untuk aku menikmati kenikmatan dunia yang sementara. 

Satu hari aku menunggang motosikal sepertimana biasa. Aku tak memandu laju kerana kelajuan adalah salah satu ke ‘traumaan ‘ aku. Aku memasuki simpang untuk ke jalan besar. Aku perasan memang ada kereta Avanza dibelakang aku. Aku membiarkan nya untuk memotong aku. Aku sempat menoleh ke belakang untuk melihat namun tiba-tiba aku nampak ianya semakin dekat dan dekat menghampiri aku. Belum sempat untuk aku menoleh ke depan ……..BAAAAAAAANNNNNGGGGGGGGGGGGGGGGGGG. Aku dilanggar dari belakang. Aku dapat merasa diri aku terjatuh dan aku tidak dapat mengawal pergerakan badan dan terpaksa membiarkan saja kekuatan hentaman itu. Dalam keadaan bergolek aku dapat merasakan tayar kereta itu menggesel kepala aku. Saat itu dalam masa yang sepantas kilat memang apa yang dapat aku rasakan adalah kematian. Berlalu dengan sangat pantas. Jantung seolah-olah berhenti...Yang terlintas di fikiran hanyalah mati.....

Degan cepat-cepat juga aku bangun dan sangat merasa lega bila sedar rupanya aku tak mengalami kecederaan yang teruk. Dan yang paling terharunya adalah aku masih hidup…Betapa beruntungnya aku…Kelu lidah aku untuk berkata-kata..Orang ramai mengelilingi aku bertanya keadaan aku. Aku jadi blurr….Ya Allah…Tak dapat aku nak luahkan betapa bertuahnya aku..Masih belum sampai ajal aku waktu itu. Aku bersyukur…Apabila keadaan reda, ada seorang kakak datang kepada aku dan memberitahu sesuatu yang aku rasa ada betulnya juga...Dia kata, "kak sangka adik mati dah tadi"..Aku hanya mampu sengih.Kejadian berlaku di depan matanya..Hanya dia yang tahu macam mana teruknya aku dihentam waktu tu..Alhamdulillah aku selamat...

Rupa-rupanyaa pemandu kereta itu mengalami serangan jantung dan pitam. PAda petang itu aku berjumpa dengan suami kakak itu. Kakak itu dalam keadaan stabil dan menyatakan maaf nya kepada aku..Tidak ada sedikit rasa marah aku kepadanya cuma aku takut keadaan seperti itu berulang lagi kepada kakak tersebut..Kerosakan motor aku hang menelan kos 400 pun dibayar oleh suami beliau..Kes itu habis setakat tu..Namun kesannya amat mendalam kepada aku..Setiap kali aku naik motor, pasti aku akan menoleh kebelakang terutamanya bila nak berhenti..Traumaaaaa...

Mati…Itu pasti..Tapi bila?Dimana?Bagaimana?.Itu persoalannya..Tak kan ada sesiapa yang boleh menjawabnya..Yang pasti  hidup adalah untuk menuju kematian..Imam Ghazali ada berpesan kepada kita semua kematian adalah sesuatu yang sangat dekat dengan kita. Tidak boleh dihindari. Tiada yang terkecuali…

Aku takut dengan kematian. Benar..Aku selalu terfikir pasal mati. Bagaimana dan dimana? Aku sedar orang macam aku takut akan kematian sebab hidup penuh dengan cinta dunia. Walaupun sedar kematian itu dekat, masih lagi lalai dan alpa…

Seringkali kita mendengar berita melalui tv ataupun internet berkenaan kematian yang datang dalam pelbagai cara. Penyakit, bencana dan yang paling kerap adalah kemalangan. Ianya menakutkan. Saban hari kita disajikan dengan berita kemalangan yang meragut nyawa. Ngeri. Sebab aku pernah merasa...Dulu, setiap kali aku berulang alik pergi kerja dari jawi ke pulau pinang setiap kali juga aku terfikir pasal kemalangan. Memang dah jadi kebiasaan aku untuk membayangkannya..Aku takut….Urusan dunia tidak aku sempurnakan apatah lagi urusan akhirat..Lagi lah aku takut bila mengenangkannya…Nasib disana nanti…

Namun siapalah kita untuk memilih cara kematian kita.....


Tuesday, September 6, 2016

Berat masalah aku...

Assalammualaikum…..

Aku menoleh ke kanan, toleh ke kiri, toleh ke depan..Aku mendongak ke siling…Dan aku merenung didepan komputer…Ku tenung dan tenung tanpa aku tahu arah tujuan berbuat demikian..Aku hilang arah…Aku resah…Gelisah memikirkan masalah aku..Masalah yang amat berattt..TIba-tiba datang tanpa aku menduga..Masalah hadir tanpa dijemput apatah lagi dialukan..Tidak aku menyangka aku akan terjerumus kedalam masalah ini..Nampak mudah namun keperitannya hanya aku yang merasai…Tak terdaya oleh ku untuk terus menanggung beban bak kata pepatan tiada masalah mencari masalah dengan erti kata lain menanggung biawak hidup…
Aku amat buntu..keliru dan confuse…Sindrom ini boleh mengakibatkan otak beku dan hilang selera makan..Tidur malam pula seolah-olah terganggu hanya kerana hal yang seremeh ini..Yaa, mungkin dari segi luaran ianya Nampak remeh namun jauh dilubuk hati ianya sesuatu yang sangat susah untuk aku fikirkan..Aku mengelamun, termenung, menjauhkan diri dari rakan2 kerana masalah ini tidak sedikitpun melibatkan mereka..Apatah lagi memohon pertolongan mereka..Biar aku saja yang cuba menyelesaikan masalah ini..

Biar pedih, biar jerih, biar terhiris namun tetap aku gagahi dan teruskan jua apa yang aku mulakan..Cuma persoalannya dari mana harus aku mula?Bagaimana pertengahan nya? Kesudahannya adakah ia parah atau tidak lagi bermakna?..Bagaimana pula kesannya nanti?..Semua ini persoalan yang bersarang dan bergelodak di hati…Apakah harus aku berputus asa dan hanya membiarkan saja ia tersadai tanpa lagi aku usahakan?, Wowww..Tidak sama sekali aku menduga sesungguhnya ia adalah sesuatu yang dasyat di lubuk hati..Tidak dimata kasar..Batin aku bagaikan mahu menjerit sepuasnya demi melegakan hati yang terlalu kusut ketika ini..

Aduhhh..Tiada sesiapapun yang memahami apa yang aku lalui saat ini..Getir hidup yang sangat mencabar mental dan fizikal…MAsalah yang tidak dapat dihuraikan dengan kata-kaya hikmat…Adakah dengan meluahkan kepada seseorang mampu mengurangkan beban yang aku tanggung ini? Selalu aku tertanya..Patutkah? Tapi pada siapa?? Siapa yang boleh memahaminya???Tiada siapa…Aku perlu menyimpan permasalahan ini keseorangan..Aku tahu aku tak mampu harunginya namun bukankah kita takkan tahu bahawasanya diri kita ini kuat seandainya hanya menjadi kuat itu adalah satu-satunya pilihan terakhir kita??? Jadi aku terpaksa kuat..Kuat untuk diri sendiri…Bukan untuk orang lain..Aku terpaksa..Tanpa aku rela…..


Akhir kata, aku telah pun berputus asa dan aku biarkan saja permasalahan aku ini tanpa penyelesaiannya..Hanya ini yang aku mampu…Biarlah apa nak jadi..Yang terjadi akan tetap terjadi…Aku pasrah…Pasrah adalah rela dalam keterpaksaan..Yaa..aku menyerah..Biarkan saja orang kata aku tidak kuat..Biar saja..Mereka takkan faham masalah yang aku alami ini…Aku buntu..Aku gelisah dan aku hilang arah hanya kerana untuk menulis sesuatu dalam blog ini..Sungguh sakit sekali untuk mencari idea yang tak kunjung tiba..Aku sakit…Aduhhh….Aku give up…………..Aku dah malas untuk mencari idea dah..ok bye…….

Tuesday, April 26, 2016

Masa Lalu


Setelah sekian lama berhabuknya blog ini aku mengambil sedikit masa untuk menjengah sisipan luahan hati yang lama aku tinggalkan. Walaupun kekeringan idea untuk meluahkan apa yang tak terluah, namun aku gagahkan juga menaip sambil berharap idea akan datang seiring dengan lancarnya jari bergerak gerak..Ia bukanlah semudah yang disangka. Meluahkan apa yang dipendam disaat jiwa sarat dengan hasrat untuk melepaskan apa yang dikendong oleh hati. Ianya memenatkan sepertimana satu beban rasa hati yang tak tertanggung.

Sepertimana kata Imam Ghozali bahawasanya benda yang paling jauh dengan diri kita adalah masa lalu. Dan disitu juga aku merenung kembali kehidupan yang telah dilalui dan mengenang kembali saat-saat yang telah pergi. Apa yang aku boleh tafsirkandengan masa lalu adalah satu keindahan yang tidak dapat aku jelaskan dengan perkataan. Dan jujurnya jauh dilubuk hati apabila mengenang masa lalu akan datang satu perasaan. Perasaan yang wujud dalam diri manusia. Rindu. Ya, rasa inilah yang menyeliputi sanubari aku ketika ini.

Apakah yang paling aku rindui dengan masa lalu?..Yang paling aku rindui setiap detik dan setiap waktu sehinggakan tidak ada sehari pun yang berlalu tanpa ada perasaan rindu yang menggunung. Aku benar-benar, sangat sangat merindukan arwah ayah dan mak. Ya Allah, apabila aku mengenang kembali, hati ini bagai ditikam dengan pisau tajam. Aku seorang anak yang berdosa. Tidak berkemampuan untuk menjaga mereka sepertimana mereka menjaga aku. Hati aku bagai dirobek mengingatkan jasa-jasa mereka yang tidak aku balas. Dan aku tahu bagaimana gigihnya mereka memberikan apa yang terbaik untuk aku walaupun mereka sendiri terpaksa mengorbankan hak-hak yang sepatutnya menjadi milik mereka.Aku menyedarinya kerana aku juga ada seorang anak. Dan aku tahu yang paling penting bagi mak dan ayah adalah kegembiraan seorang anak. Mak ayah akan berasa gembira melihat anaknya tidur dengan tenang. Aku sedih kerana mak dan ayah tidak lagi bersama aku ketika ini untuk melihat apa yang aku ada sekarang. Tentunya yang paling menggembirakan aku adalah mak dan ayah ada disisi ketika aku susah dan senang. Aku tetap akan mendoakan mak ayah dalam sembahyangku...InsyaAllah...

Aku juga merindukan zaman persekolahan ketika zaman kemuncak terutamanya waktu tingkatan 4 dan lima. PAda waktu itu, keseronokan hidup seolah-olah ditahap yang berbeza sama sekali. Tiada masalah, tiada tekanan, tiada rungutan. Yang ada hanyalah kegembiraan,  awek-awek dan kawan-kawan. Tiada duit tak mengapa asalkan mempunyai kawan sentiasa. Hidup yang ceria dari pagi petang siang ke malam. Punyalah gembira pada waktu itu sehinggakan terlupa kehidupan yang bakal diharungi. Ahh, pedulikan semua itu kerana zaman remaja hanya sekali. Aku agak ketinggalan dalam pelajaran namun aku tak pernah menyesal. Tak pernah terdetik secara seriusnya aku menyesal kerana tidak belajar dengan bersungguh-sungguh. Tempoh ini adalah waktu yang sangat menceriakan.Mana taknya, aku dikelilingi ramai kawan yang baik.Yang membantu ketika susah dan senang sehinggakan persahabatan kami terjalin sehingga kehari ini.Cumanya, ada sedikit rasa terkilan. Aku sendiri tak tahu kenapa. Kawan baik aku ketika sekolah rendah yang sama-sama membesar kini terasa semakin jauh. Aku tak tahu apa puncanya. Mungkin dia ada alasan yang tersendiri..Tak mengapalah...

Aku juga merindukan zaman bujang.Masa aku mula-mula berkerja dan tinggal berasingan dengan mak ayah. Aku mempunyai haluan hidup sendiri. Dan masanya untuk aku berdikari. Syukur juga kerana aku bukanlah jauh sangat dengan kampung. Hidup dirumah bujang adalah sesuatu yang baru bagi aku. Selain tidak mengharapkan famili, aku semakin mengenal erti kehidupan. Walaupun mempunyai kehidupan yang bebas dan tanpa kekangan, aku bukanlah jenis yang suka mengambil kesempatan dengan berjoli sakan ataupun membuat benda yang tidak berfaedah. Aku bernasib baik kerana dapat teman serumah yang baik-baik. Semuanya kaki lepak kt rumah. Aku bersyukur kerana dianugerahkan Allah teman yang baik-baik.

Sebenarnya banyak lagi yang aku rindukan. Masa kanak-kanak aku, masa bercinta dan juga masa belajar di USM. Namun semuanya semakin jauh aku tinggalkan. Dan yang pastinya, ia tak akan berulang lagi dan akan tetap terus pergi tanpa sedikit pun menunggu aku. Semakin hari semakin pantas ia berlalu dan apa yang tinggal hanya lah masa lalu dan kenangan yang yang tersemat dihati. Pengalaman hidup mendewasakan kita dan kadang2 mengajar kita apa erti kuat. Dikala susah, kita mengharunginya kerana kita tak tak tahu kita kuat melainkan menjadi kuat itu adalah pilihan terakhir kita. Dan yang nyatanya, masa lalu adalah satu keindahan pada masa depan. Andai kita  merenung masa lalu janganlah kita lupa untuk melihat masa depan kerana kedua-duanya adalah sama.


Monday, December 21, 2015

mimpikah aku....


Buat masa sekarang ni aku hanya mempunyai satu hajat. Hajat yang boleh dikatakan sebagai mimpi yakni dalam bahasa omputehnya dream..I have a dream..Tapi mimpi aku kali ni adalah realistik dan aku tidak takut sekalipun aku terjaga dari tidur kerana ianya tetap akan ada...InsyaAllah....

Apakah mimpi aku kali ini?..Yaaa,, aku inginnnn..........sangat teringin untuk memiliki rumah. Tempat berteduh buat isteri dan anak aku.Aku rasa mungkin dah sampai masa untuk aku membuat tindakan selanjutnya. Aku agak menyesal kerana di waktu muda aku melengah-lengahkan mempunyai aset. Dan sekarang walaupun agak terlambat namun aku masih mempunyai masa....Aku nekad..Susah macam mana sekalipun aku akan tetap membelinya...

Bukan bermaksud aku tak bersyukur dengan apa yang aku lalui sekarang namun aku mahu keselesaan kepada keluarga aku. Aku berasal dari keluarga yang susah. Aku sebolehnya taknak anak aku melalui apa yang aku lalui dulu. aku mesti cepat kerana saban tahun harga rumah semakin meningkat. Walaupun rumah ni boleh dikatakan mahal dan menjerut leher sendiri tapi aku tak kisah. InsyaAllah rezeki tu tetap ada. Setahun dua ni memang sukar namun kemudian hari aku berdoa agar dimurahkan rezeki kami anak beranak.

Kalau di ikutkan loan aku tidak lulus tapi kalau combine dengan wife, loan boleh lulus. Mungkin ini yang dinamakan rezeki dikurniakan tuhan kerana aku sangat-sangat bernasib baik. 1 personel loan aku tinggal lagi setahun dan aku telah melangsaikannya. Loan kereta milik abang aku yang menggunakan nama aku pun baki lagi setahun. Juga telah dilangsaikan demi untuk membuat pinjaman perumahan Dan tahun depan ada dua kenaikan gaji. Dan sedikit sebanyak mengurangkan beban kami.

Untuk ansuran rumah ni aku membayar hampir seribu sebulan. Wife aku cuma tambah sedikit.  Mujur rumah masih dalam pembinaan dan dijangka siap pada Disember tahun depan. Oleh itu, ansuran bulanan mungkin dalam 9 ratus kerana pembinaan rumah setakat ini siap dalam 65 peratus...masih ada sedikit talian hayat sebelum ansuran sepenuhnya pada tahun 2017. Kalau tahun depan full. mau makan ikan bilis hari hari...

Harapnya ada sinar di tahun depan....

Thursday, December 10, 2015

mengulit kenangan


Ketika ini aku sedang melayan lagu cintamu mekar dihati. Bagi aku lagu ini mempunyai sentimental value kepada aku. Lagu ini membuatkan aku terkenang balik kisah lama yang  syahdu. Lagu ini berkaitan dengan seseorang. Seseorang yang sangat istimewa dan tak akan aku lupakan..Lagu ni juga kerap aku nyanyikan sambil memetik gitar pada dia. 

Dulu, kami gembira. Kami sering meluangkan masa bersama. Banyak tempat-tempat yang kami explore. menonton wayang merupakan aktiviti utama kami..Kami juga mempunyai tempat persinggahan tetap yang kami jadikan sebagai destinasi wajib apabila keluar berdua. Strait Quay. Tempat yang cantik. Pemandangan laut dan shoping kompleks. Disinilah kami meghabiskan waktu bersama sekiranya tidak ada tujuan lain kerana berhampiran dengan rumah dia. Namun bagi aku, tempat yang paling sentimental value yang pernah kami singgah adalah di tepi jalan berhampiran dengan airport. Jalan menuju teluk Kumbar. Saat kami berhenti dan memerhati kapal terbang yang akan mendarat. Satu perasaan yang susah untuk dihuraikan. Indah..

Banyak yang kami lalui. Part yang aku rasa kelakar adalah bilamana kami bergaduh. Dia pernah marah dan merajuk dengan aku sekali. Mak aiii..Punyalah susah nak pujuk dia..Jenuh...Dah macam-macam cara aku buat tapi akhirnya dia lembut juga..Tu pun, tak sepenuhnya..Sebagai hukuman, aku teman dia shoping..Dia ni kalau marah shoping je yg jadi terapi..Aku ingat lagi, lutut aku ni dah macam nak luruh namun dia steady..Punya la kuat dia tu...Nak tak nak aku ikut jugak la...Kawan tengah berapi kan....Tak cukup dengan shoping, aku dia tarbiah cukup cukup...Panjang berjela..Telinga aku menjadi mangsa.....telan je la walaupun pahit....huh....

Dan nak dijadian cerita, dia pulak buat salah...Haaa..Kali ni aku pulak jual mahal...Baru dia tau sapa aku..Aku tak pedulikan dia buat seketika..Akhirnya dia pujuk aku...Memang dia pujuk betul betul sampaikan aku serba salah..Kesian pun ada..Last2 aku beralah..Kami keluar bersama then dia pulak kena tarbiah dengan aku...Heheheh..Padan muka dia...Dia senyap ja dengar aku membebel..Dendam aku terbalas juga akhirnya...Tapi itu lah yang membuatkan kami hepi...

Secara jujurnya, aku tak dapat lupakan dia..Aku masih mengingati dia..Masih lagi terkenang kenangan antara kami. Namun, ianya hanyalah sebagai kenangan sahaja. Tak lebih dari itu..Aku sudah pun punyai famili sendiri begitu juga dia..Allah telah mengatur apa yang terbaik untuk kami. Aku sayangkan wife aku dan dia adalah orang yang akan aku jaga sebaiknya..Kenangan lalu hanya untuk di kenang. Tak lebih dari itu..Aku tatap mendoakan kebahagiaan dia selalu...

Monday, December 7, 2015

aku dan cik cokelat

Aku dapat posto dari cik cokelat..Walaupun ringkas, ianya tetap padat dengan sentimental value. Dengan cik cokelat lah satu satunya kawan yang berlainan jantina aku rajin berutus surat. Bila aku belek posto yang lama-lama, walaupun kadang2 ayat tu agak romantis tapi secara tersiratnya hanyalah kerana perhubungan sebagai seorang kawan. Aku dah ada keluarga sendiri bahkan dia juga mempunyai keluarga. Ada 2 orang anak Syifa dan Sufi. Mirip Cik Coklat...A happy families...N i also happy for them...

Aku pernah dating dengan dia di Carefour kalau tak silap. Time tu dia baru bekerja dan dia tertinggal barang. Jadi aku lah yang pulangkan kepada dia. Hari 1st dia melapor diri aku tengok dia jenis yang mudah mesra..Banyak tanya soalan. Aku ingat lagi..3 orang mereka..Cik Colkat, Ita dan Halumi...Secara jujurnya aku tengok diaorang ni cantik. Time tu pulak aku masih teruna...Hehehehehe..Ada jugak la sedikit sebanyak rasa nak kenal dengan lebih mendalam. Dan dalam 3 orang tu aku lebih mudah rapat dengan Cik Coklat...Dan secara jujurnya, pengakuan berani dari aku...Masa mula kami rapat aku ada merasakan sesuatu..Maksud aku hepi bila bercontact dengan dia...Dia ceria dan aku juga. Aku rasa aku dan Cik Coklat ada keserasian.

Memang sebenarnya aku hepi dengan dia. Terasa nak lebih selalu bercontact dengan dia.Ye la, time tu aku tak da rapat dengan sapa-sapa lagi. Walaupun aku sebolehnya nak lebih rapat dengan Cik Coklat, tapi dalam masa yang sama aku tak membuat apa-apa tindakan. Lagipun, aku rasa kalau jadi apa-apa, situasi akan jadi rumit kerana kami satu jabatan. Jadi aku pun buat macam tak ada apa-apa yang terjadi.

Ada ketika dia meminta pertolongan aku untuk menghantar dia ke latihan sukan. Aku hepi sebab dapat menolong dia..At least aku boleh berjumpa dengan dia. Walaupun macam tu, tak bermakna aku menaruh hati pada dia. Masih belum sampai ke tahap tu lagi. sebab aku lebih suka masa yang menentukan. Ada jodoh tu adalah...Buat masa ni aku tak terpikir lagi untuk tindakan selanjutnya..

Tak lama selepas tu, Cik Coklat bagitahu pada aku dia dah ada seseorang.. Haaaaa....kannn... Aku dah agak dah.. Tapi apa pun, aku hepi untuk dia..No heart feeling to me...Sebagai kawan, aku doakan yang terbaik untuk dia. At least, dia dh berjumpa dengan seseorang yg boleh menjaga dia. Aku tahu kisah hidup dia...Kisah sedih dia dengan budak Johor kalau tak silap aku..cerita yang tragis..Jadi, kali ni dia dh jumpa dengan orang yang dia perlukan selama ini..

Banyak juga cerita Cik Coklat yang dia cerita pada aku. Dan ada juga yang secara rahsia aku skodeng dia punya blog sebelum Cik Coklat sembunyikan...Sayangnya, aku tak sempat save url blog tu...Tp tak apa lah, tiap orang ada cerita tersendiri...macam aku juga...

Dan yang pentingnya, aku dan Cik Coklat masih lagi berkawan. Walaupun tak sekerap dulu, tapi kami tetap berkawan baik. InsyaAllah sampai bila-bila....Thanks cik Coklat..C oke lat...............



kasih yang terlerai.......

Minggu lepas aku menghadiri kenduri kawen kawan opis aku. 3 pasang pengantin. Meriah tapi point nya bukan lah pasal kenduri tu. Tapi something else.Sesuatu yang membuatkan aku terkenang kembali cerita lama yang sentimental. Diketika sesudah aku menjamah makanan sambil aku mendukung anak, dengan gembiranya aku melangkah ke arah pengantin. Tiba-tiba aku tersentak. Langkahku gemalai. Aku terpaku dan sepasang mata aku terpaut pada seseorang yang sedang menjamu makanan yang terhidang dihadapannya. 

Aku kembali melamun mengenangkan nostalgia indah zaman remaja yang sedang meningkat dewasa dimana satu perasaan yang tidak asing lagi. Cinta monyet. Yaaa..bukan monyet yang bercinta...Tapi aku...pelbagai scene yang muncul di minda aku ketika itu. Manakan tidak, aku terlihat seorang perempuan yang kini menjadi wanita yang merupakan cinta pandang pertama aku. Yesss...Pandang pertama..Tak ramai orang yang melalui perasaan ini...Aku telah merasai  gelora cinta pandang pertama seawal umur 13 tahun..Pada baya itu budak-budak lain sibuk mengkhatam Al Quran tetapi aku terjerumus ke lembah yang tidak bermanfaat. Ini semua kerana Nurul...Yaaa...Nurul..Dia telah mengisi hati ku dengan keperibadian murninya...(Ayat yang sangat memualkan)...

berbalik kepada si Nurul ini tadi, aku lihat dia makan bersama seorang makcik dan lelaki bersama 2 orang kanak-kanak..Nak mengatakan lelaki itu suami kepada makcik itu adalah sesuatu yang tidak logik kerana lelaki itu berusia dalam lingkungan 30an. Lagipun aku kenal mak Nurul..Ini orang lain. Jadi, kesimpulannya aku merumuskan si sang arjuna itu adalah suami kepada Nurul..Dan kanak-kanak itu semestinya anak mereka. Tak kan anak saudara kepada pengantin kot...Nurul tak banyak berubah dari sudut wajahnya..kecil dan manis..Cumanya dia agak berisi sedikit. Tapi apa pun, aku terus menatap secara sembunyi terhadap gerak gerinya...Aku masih lagi melamun dan akhirnya lamunanku terhenti kerana bini ajak balik..huhuhuhu..Walaubagaimanapun, aku gembira kerana dia sihat dan mempunyai keluarga sendiri..Itu yang aku harapkan kepada dia...Dan aku tak kan melupakan dia dan kenangan-kenangan bersama Nurul...Perasaan aku kepadanya selama-berbelas tahun sememangnya sudah terlerai namun dia tetap dalam ingatan aku. Dia merupakan salah seorang yang sangat istimewa yang wujud dalam warna warni hidup aku...